Ecovative, Alternatif Pengganti Styrofoam




Mahasiswa di Rensselaer Polytechnic Institute, Eben Bayer, salah satu pendiri dari Desain perusahaan Ecovative yang juga penduduk Vermont menyadari bahwa perlit, sejenis kaca vulkanik yang sering digunakan sebagai komponen isolasi, juga digunakan dalam jamur tumbuh. 

Dia berpikir untuk membuat isolasi dari jamur menggunakan perlit dan  bereksperimen untuk membuktikan kebenarannya setelah lulus tahun 2007. 

Sekarang, perusahaan yang didirikannya dengan teman sekelas Gavin McIntyre - Desain Ecovative - mencoba memberikan alternatif pada pasar tidak hanya bahan isolasi organik, tetapi juga pengganti styrofoam, non-biodegradable, karbon-intens bahan yang banyak digunakan dalam pengepakan dan pengiriman. 

Keduanya baik yang dihasilkan melalui microbinding, dimana limbah pertanian lokal - termasuk soba, nasi dan lambung biji kapas dan bahan lainnya yang tinggi dalam lignin, polimer organik kompleks yang ditemukan dalam banyak tanaman - dicampur dengan sel dari jenis tertentu jamur.

 Dalam waktu sekitar seminggu, Bayer mengatakan, jamur mencerna lignin, menghasilkan matriks biologis yang kuat. Campuran dituangkan ke dalam cetakan dan kemudian dehidrasi, menciptakan produk jadi.

"Jadi pada dasarnya, kita menggunakan energi  limbah untuk menghasikan produk baru," kata Bayer.Jeff Stone, editor-in-chief dari Mycologia, sebuah jurnal yang ditujukan untuk semua hal jamur, mengatakan, "Jamur membutuhkan sumber karbon dan energi. Mereka mengkonsumsi  selulosa dari dinding tanaman, dan sekam padi sebagian besar adalah selulosa. 

"Karena Ecovative menggunakan bahan baku lokal dan tumbuh produknya dalam gelap pada suhu kamar, perusahaan mengatakan mereka menggunakan lebih sedikit energi dan lebih murah biaya produksinya dibanding  styrofoam. 

Hanya sejauh ini produksi masal belum dilakukan, perusahaan baru memasang dinding demonstrasi  menggunakan Greensulate, bahan insulasi. Dalam press releasenya , perusahaan memperkenalkan "Acorn," bahan kemasan, sebagai custom-made bagi produsen kemasan Timur Laut  pada tahun 2009.

sumber :  http://green.blogs.nytimes.com/2009/04/13/using-fungi-to-replace-styrofoam/

Komentar